Home » tips for PhD » Apa dan bagaimana menemukan research gaps?

Apa dan bagaimana menemukan research gaps?

 

research gaps

Research gap atau celah penelitian adalah hasil dari usaha dalam mengidentifikasi celah atau wilayah pengetahuan yang entah kosong atau perlu diisi dengan pemahaman atau pengetahuan baru melalui penelitian. Wilayah atau celah yang kosong bisa saja berupa topik yang kurang dipahami, atau ada pengetahuan dan informasi yang masih kurang yang menghambat kita dalam menemukan jawaban atau kesimpulan atas sebuah persoalan atau pertanyaan.

Seorang junior bertanya: “Bang, saya kerja di bidang air dan sanitasi saat bencana dan saya mau ambil PhD di bidang itu bang. Kira-kira bagaimana?” Lainnya bertanya: “Bang, saya kerja di bidang trafficking, kira-kira bagaimana melanjutkan studi S3 di bidang migrasi dan perdagangan orang? Sebelumnya beberapa bertanya: “Bang, saya bekerja di bidang adaptasi perubahan iklim dengan LSM, saya tertarik ambil S3. Apa yang harus saya perbuat bang?” Atau ada teman yang spesialist riset kepiting, bertanya bagaimana melanjutkan penelitian doktoral soal kepiting.

Nah, artikel ini adalah lanjutan dari yang pernah saya bahas: PhD Tips – Bagaimana merumuskan pertanyaan penelitian? Seperti sebelumnya di bahas, soal tradisi dalam pendidikan lanjutan tingkat doktoral (S3) atau PhD di negara-negara maju, PhD itu bukan soal sepele dalam kaca mata sistim produksi pengetahuan. Tiap PhD tesis diharapkan melahirkan pengetahuan baru atau setidaknya berkontribusi pada pengetahuan. Dan tiap mahasiswa PhD harus mampu menemukan celah pengetahuan (knowledge gap) yang perlu diisi. Kadang disebut sebagai ‘research gap’.

Perjalanan menemukan research gaps yang tepat mungkin bisa dilukiskan dalam cerita atau model mental berikut. Bayangkan, anda datang ke sebuah wilayah jelajah yang baru anda temui di sebuah pulau baru yang tidak anda kenal. Dua pilihan untuk anda: Pertama, anda bisa bertidak seperti orang Eropa ketika datang ke Benua Amerika atau Australia. Misi ekspansif anda membuat anda berpikir andalah orang pertama yang tiba di benua tersebut. Tak peduli sudah 50-80 ribu tahun ada penduduk asli, anda dengan seenaknya mengklaim soal “temuan baru” anda. Tentu ini lelucon! Toh anda mungkin pernah membaca tesis PhD tentang tata kelolah sektor-sektor publik dan di akhir si penulis berkesimpulan bahwa ‘dibutuhkan kerja sama semua pihak baik pemerintah, LSM, swasta, donor, universitas dan aktor lainnya’.  Bukankah ini pemborosan waktu di mana setelah 4 tahun studi, kita kembali pada kesimpulan yang sudah dicapai 50 tahun lalu? Sounds familiar? Ya, sering terjadi.

Model mental yang pertama ini tentunya perlu dikoreksi karena pendekatan model pertama di atas tidak bisa dibenarkan. Pendekatan ini bisa disebut sebagai pendekatan egosentrik – yakni model mental yang biasanya tidak terlalu memperdulikan yang sudah orang lain kerjakan dalam bidang yang digeluti. Hanya karena anda tertarik dan ingin tahu, anda memulai semuanya dari nol tanpa mau tau apa yang sudah terjadi sebelum anda. Anda juga berpeluang membuang waktu dan uang bila sudah ada yg melakukan penelitian sebelumnya walau beda tempat. Padahal mungkin saja dalam 100 tahun ini orang sudah banyak meneliti soal hal terkait kepiting di atas atau soal shelter pengungsian.

Tetapi ada pilihan ke dua bagi anda: Begitu anda menginjakan kaki di benua baru, anda perlu tanyakan secara lebih jujur: apakah sudah ada orang yang menginjakan kaki mereka sebelumnya di tempat ini/itu? Bila ya, coba observasi dan petakan wilayah mereka sambil buat ancang-ancang yang lebih manusiawi: kira-kira posisi anda berada di mana? Apakah anda sekedar berdiri di atas tapak yang sudah dibangun orang lain? Ataukan anda harus membuat koloni baru yang tidak serta merta sebuah wilayah rampasan (baca: plagiat). Masih banyak pilihan tentunya. Anda bisa saja bernegosiasi dan bertanya pada penduduk setempat bahwa anda memiliki alat yang baru dalam menggali sumberdaya yang ada dan itu bisa menjadi kontribusi anda bagi kebaikan bersama dalam benua tersebut.

Tentu, salah satu upaya mencari celah research gap, bisa di mulai dengan problematisasi realitas sosial maupun fisik yang kita hadapi sehari-hari. Kadang, penelitian itu soal mencari masalah. Tetapi masalah dalam perspektik akademis tidak sama dan sebangun dengan persoalan atau masalah sosial. Bagi akademisi sejati, ketiadaan persoalan sosial (seperti semua orang pada populasi tertentu sehat semua dan tanpa kriminalitas), dapat menjadi persoalan akademis. Proses problematisasi akademis atas realitas tidak mensyarat realitas yang rawa-payah. Tujuannya adalah untuk mendapatkan pengetahuan tentang mengapa semuanya baik-baik saja dan bagaimana agar lebih baik dari kondisi sekarang atau bagaimana mempertahankan situasi yang mapan dan baik.

Proses problematisasi ini tentu perlu diikuti dengan teknis merumuskan penelitian anda. Dalam teknis penelitian ini bisa saja bermakna bahwa anda perlu mengidentifikasi ratusan paper terkait dari berbagai database (EBSCO database, Google Scholar,  JSTOR,  Scopus dsb.) dan menyeleksinya dengan kata kunci, membaca abstrak-abstrak dan menemukan yang relevan – katakanlah kira-kira 20-30 literatur kunci terkait topik yang mau anda geluti dan lihat pola pertanyaannya, metodenya, analisisnya dsb. Apa saja pertanyaan yang belum pernah diajukan dalam literatur-literatur kunci ini dalam kurun waktu tertentu atau konteks geografis tertentu? Apa saja yang sudah dipersoalkan dan belum dipersoalkan dalam penelitian sebelumnya? Di mana saja penelitian-penelitian ini sebelumnya dilakukan oleh siapa saja, group yang mana dsb.

Prinsip-prinsip di atas mesti dipahami secara memadai sebelum kita melanjutkan identifikasi research gap. 

Lalu bagaimana teknis melakukan research gaps? Bersambung!

 

 


1 Comment

  1. Zikri says:

    Satu kata sob, “mantap”.
    Smg jadi amal soleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: