Indosasters

Home » Obituari

Category Archives: Obituari

Cornelis Lay: Interaksi Membentuk Karakter [Obituari]

Tulisan tentang Cornelis Lay ini sengaja tidak diubah dari bentuk aslinya 22 tahun silam. Tahun 1998. Waktu itu ia diwawancarai sebagai salah seorang role model kami, para mahasiswa di Jogja. Jadi kumpulan narasi mereka sengaja menjadi bahan belajar kami. Sengaja mereka yang terpilih berasal intelektual, aktivis, seniman, penulis, pendidik, dan filsuf untuk diabadikan dalam buku yang bertajuk Belajar Untuk Hidup. Bukan sekedar belajar untuk dapat gelar. Buku ini diterbitkan secara eksklusif untuk para mahasiswa baru tahun 1998 sebagai ‘Buku Suci Ospek’. Buku ini sendiri juga menjadi salah satu artefak sejarah, beberapa orang yang ditulis sudah meninggal, dan ada penulisnya pun yang sudah meninggal.

Pada tahun-tahun itu, tahun 1990an, salah satu kantong gerakan mahasiswa di Jogja juga muncul dari Universitas Atma Jaya Yogyakarta, dan Unit Penerbitan Mahasiswa PASTI juga menjadi salah satu simpul gerakan. Tulisan ini hasil wawancara salah seorang mahasiswa yang kebetulan sekota asalnya, dari Kupang yang waktu menjadi Pemred PASTI, Elcid Li.

(Ya, Bu Ne’I demikian panggilan kami sesama anak daerah dari Kupang biasanya keras mendidik. Ia hanya berpesan, cari jalan sendiri, dan bikin jaringan sendiri. Pesannya adalah petuah dan dikerjakan hingga hari ini. Selamat jalan Bu Ne’i! Kakak dan tetua Perkuray (Persaudaraan Kupang Raya)) Selamat bertemu dengan Mas Riswanda Imawan, salah seorang Rajawali yang pergi jauh lebih awal.) Banyak cita-cita 98 yang masih menjadi PR bersama.)

Cornelis Lay: Interaksi Membentuk Karakter

Conny, demikian ia biasa dipanggil. Lahir di Kupang, Nusa tenggara timur. Setelah lulus SMA Negeri 1 Kupang,  ia akhirnya terdampar di Jurusan Ilmu Pemerintahan  Fisipol UGM (S1) 1980- 1987. Memperoleh gelar master di International Development Studies di St. Mary’s University Canada (S2)1989-1991. Sekarang menjadi staf pengajar Fisipol UGM dan penulis, dan pengamat politik.

Anak daerah

Seperti banyak orang dari daerah saya pengen sekali bisa sekolah di Jawa tetapi informasi dan pengetahuan tentang sekolah dan segala macam mengenai Yogya sangat minim. Satu-satunya yang saya ketahui adalah di Yogya ada Universitas Gadjah Mada.

Memang waktu itu saya belum tahu betul berapa besar dan betapa berpengaruhnya Universitas ini dalam jajaran perguruan tinggi negeri. Setelah sampai di Yogya kok nama Gajah Mada ternyata cukup besar banyak diperhitungkan orang. Itu saya ketahui kemudian. Dalam masa persiapan sekolah SMA di Kupang tidak banyak informasi saya peroleh. Pada tes pertama saya nggak lolos di Gajah Mada ya karena saat saya datang, tes sudah ditutup.

Saya kemudian memutuskan untuk ikut tes di Universitas Airlangga karena tingkat kompetisi yang begitu tinggi sementara kualifikasi pendidikan dari daerah apalagi di NTT sangat rendah akhirnya saya tidak lolos tes pertama. Itu sungguh mengecewakan, setelah itu memang ada banyak pilihan di perguruan tinggi swasta tapi standarnya sangat tinggi. Bagi rata-rata orang daerah itu merupakan beban ekonomi yang sangat besar, jadi karena hasrat untuk sekolah besar sekali, ya sudahlah tunggu agar bisa masuk ke UGM saja. waktu itu kan biaya kuliah Sangat murah, Cuma Rp. 15.000,00 per semester. Sambil menunggu, saya mengikuti bimbingan tes. Tes lagi, akhirnya bisa juga lulus di UGM.

Awal-awal kuliah, seperti juga banyak anak daerah yang merasa besar di daerahnya sendiri, lingkup pergaulannya tebatas. Ketertarikannya mahasiswa dari Kupang pada lembaga atau organisasi mahasiswa, sangat minim. Tapi, secara bertahap kami mulai bisa melihat. Ternyata ada banyak organisasi, banyak orang terlibat aktif. Akhirnya, saya masuk; beraktivitas, belajar dan berorganisasi.

Saya bersyukur bisa cepat belajar, cepat melihat banyak persoalan. Ya, mulai ada kompetesi yang sangat sehat dan kuat, terutama di kalangan aktivis. Ini untuk membuktikan, bawa akivitas di kampus bukan kompensasi melarikan diri dari kemampuan. Saya merasa kombinasi aktivitas-aktivitas kemahasiswaan—sekaligus intensitas diskusi di antara kawan-kawan dan kelompok-kelompok—sangat luar biasa pada zaman itu. Memang, secara pribadi saya mengalami kesulitan uang yang luar biasa ketika kuliah. Namun saya akhirnya harus berusaha sendiri menemukan solusinya.

Ndesa, Survive

Yang menarik, Yogya waktu itu masih sangat ndesa. Bentuk-bentuk kehidupan, seperti yang sekarang terkenal di stasiun, dan macam-macam lainnya, tidak menjadi ganjalan. Itu sudah menjadi gejala umum. Namun, itu bukan penyelesaian atau model dari mahasiswa ataupun anak-anak SMA zaman itu.

Awal tahun 80-an, semua hal memang sangat sulit di Yogya. Sampai tahun 1982, belum ada bus kota. Saya naik Colt. Kalau ke kampus, numpuk jadi satu dengan segala macam barang. Juga, seperti biasanya, mahasiswa yang susah itu yang dari daerah-daerah. Makanya kalau makan, misalnya makan tempe; makan tiga bilang satu, makan empat bilang dua. Semua gejala itu normal terjadi. Sementara pergaulan lintas etnik, lintas agama mulai berlangsung baik. Kami berusaha bersama memecahkan berbagai masalah, terutama ekonomi. Lalu, saya temukan salah satu cara agar bisa survive.Yang saya lakukan, ialah mulai menulis, mengirim ke koran dan sebagainya. Tulisan-tulisan itu mulai ada yang dimuat. Tetapi karena waktu itu, saya tidak begitu percaya diri. Saya pakai nama samaran ‘Conny’. Mungkin banyak orang sampai saat ini lebih tau ‘Conny’. Nama itu dipakai dalam begitu banyak tulisan sampai pertengahan tahun 80-an. Begitu awalnya.

Saya bertahan hidup dengan nama itu dan terus menulis. Meski ada juga kiriman dari kakak, orang tua, sekian bulan sekali dengan jumlah yang sangat kecil. Bagi saya, yang luar biasa adalah perluasan wawasan saya, lewat keterlibatan dalam berbagai organisasi, intensitas membaca dan sebagainya. Terus terang di Kupang saya tdak pernah baca Koran. Nggak tahu tokoh-tokoh itu dan seterusnya. Dari aktivitas itu, tumbuh motivasi melakukan hal-hal di luar sekedar kuliah. Saya kira itu ‘perjalanan umum’.

Lewat Interaksi

Ada hal lain yang ingin saya garis bawahi. Setelah melewati perjalanan kuliah, saya sadar. Ternyata pembentukan jaringan, hubungan sosial di antar berbagai kelompok masyarakat. Lewat interaksi kegiatan-kegiatan intern kampus maupun antar kampus, cukup memainkan peran yang sangat besar dalam menggembleng kita. Membentuk karakter, visi, bahkan moralitas kita. Semua itu menopang karir selanjutnya. Saya merasa, kalau tidak mempunyai relasi sosial yang luas di kalangan kawan-kawan mahasiswa di zaman kuliah, sangat sulit mmbayangkan saya akan bisa dengan gampang muncul di mana-mana.

Saya tekankan, kapasitas individual seseorang tanpa kemampuan membangun relasi sosial yang baik, hampir mustahil dia bisa tumbuh dan berkembang secara baik. Kapasitas untuk mengembangkan relasi sosial itu sangat ditentukan oleh hasrat beberapa hal ada dari kita lebih mengkonsumsi banyak waktu. Kadang-kadang ada kuliah terbengkelai. Tetapi pasca kuliah, kita bisa mengejar ketertinggalan jauh lebih cepat dari orang yang sekedar kuliah.

Kepedulian terhadap banyak hal muncul secara naluriah. Ketika masiih di daerah dan hidup susah, menjadi terkonsep setelah mengalami pengalaman hidup bersama kawan-kawan organisasi. Apa sih, kenapa kita peduli orang susah, orang miskin? Kenapa harus berjuang untuk keadilan? Semua itu menemukan bentuknya secara konseptual. Justru setelah berinteraksi dengan banyak kelompok, banyak orang.

Yang lebih penting adalah proses moderasi atau pengurangan ekstrimitas kelompok yang bersifat tertutup. Seperti, merasa suku, daerah, agama sendiri yang lebih besar, lebih baik—mengalami penurunan secara bertahap. Akhirnya, mencapai suatu fase di mana kita melihat bahwa semua orang, etnik, agama, sama penting. Semuanya sejajar. Kalau ada dialog, itu bisa dikerjakan dengan baik. Tapi harus dipahami betul. Untuk keterlibatan awal dalam aktivitas organisasi, seseorang harus bersedia menjadi pengikut, mengikuti aturan main. Kadang-kadang, dalam hubungan social itu, yang ada bukan aturan organisasi. Tapi aturan-aturan sosial yang muncul. Ya, kalau beli rokok, ya beli rokok. Kalau harus di belakang, ya di belakang. Ini proses kaderisasi, proses pematangan. Luar biasa! Proses ini akhirnya membentuk kita untuk siap, menerima, mau menjadi pemimpin atau pengikut dan seterusnya.

Persahabatan, Lingkungan

Hal lain, saya kira penting juga. Misalnya, kita dapat menemukan bentuk-bentuk persahabatan yang lebih tulus, yang benar dan lebih baik. Bahkan, kalau kita bisa menjaganya, kita nggak bisa mengkhianatinya setiap saat. Saya kira, hal-hal semacam ini tidak bisa, tidak akan pernah kita dapatkan dari kuliah-kuliah, atau dari diktat-diktat.

Bagi saya, soal komitmen, loyalitas pada idealisme, atau pemihakan pada masyarakat, lebih merupakan post-pembentukan-watak yang distimulasi oleh lingkungan kita, bukan hasil dari bacaan-bacaan kita. Hal-hal seperti ini sebenarnya, ikut menentukan perkembangan kita. Bahkan,kalau secara ‘konyol’ ya, karir kita juga akan sangat banyak ditentukan oleh alam seperti ini.

Yang lain saya kira, motif-motif ekonomi yang rendah dalam relasi sosial kita dalam organisasi, zaman itu. Persaingan di antara organisasi memang sangat kuat. Tetapi motif-motif ekonomi, misalnya, masuk organisasi untuk dapat uang, ikut berpengaruh. Kadang-kadang, sengketa relasi sosial dalam organisasi dimulai dari hal seperti itu. Nah, segala proses dalam pengalaman seperti itu bisa menolong kita sehingga tidak kaget.  Banyak mahasiswa ke kampus hanya untuk kuliah. Dari ruang kuliah, langsung ke kamar belajar. Begitu terus. Lalu, ikut ujian dan selesai kuliah. Tapi, ketika berhadapan dengan realitas konkret, dia kaget. Bisa saja karena kaget, kemudian dia mengikuti arus kegilaan yang muncul tiba-tiba. Atau, dia frustasi karena kenyataannya begitu berbeda. Tidak seperti zaman dia kuliah, kalaau kita berada dalam lingkaran organisasi, dalam berbagai bentuk diskusi dan aktivitas, akan menolong kita untuk mengenal banyak sekali realitas di masyarakat. Hal itu mungkin terjadi karena kita memiliki kesempatan pengendapan, bukan mimpi! Mungkin, saya termasuk orang yang beruntung. Bisa melewati —dalam arti sesungguhnya—sesuatu yang belum atau tidak pernah terbayangkan ketika masih di Kupang. Dapat anda bayangkan jika sampai tahun 1979 baru ada dua SMA Negeri di seluruh NTT. Satu di Alor dan satunya lagi di Kupang. Saya dulu hidup di lingkungan yang sangat terbatas sekolahnya, gurunya pun hidup di lingkungan yang sangat terbatas sekali, apalagi fasilitasnya. Tetapi akhirnya saya bisa memasuki sebuah dunia pergaulan yang jauh lebih besar dari sekedar dunia Universitas. Saya bertemu dengan sekian banyak orang, mulai dari ujung Aceh sampai ujung Irian. Bisa berdiskusi, beraktivitas. Saya kira, Itu merupakan pengalaman luar biasa untuk mengenal Indonesia lebih baik.

Soal studi

Studi setiap orang harus punya prinsip. Tak ada alasan untuk gagal dalam studi. Tidak ada alasan untuk menjadi nomor 2, nomor 3 atau nomor 4. Saya kira setiap mahasiswa siapapun juga harus punya keyakinan diri. Sekaligus punya motivasi. Bohong menjadi yang terbaik itu merupakan pilihan yang- tidak bisa tidak- harus dipenuhi. Memang untuk itu akan melibatkan banyak hal.

Zaman saya kuliah dulu ada taruhan. Misalnya kalau seorang kawan dapat nilai A, ya di traktir sate. Ada kompetisi yang sangat sehat. Jelas itu mendorong kita untuk banyak membaca, untuk sungguh-sungguh belajar. Lantas apakah pekerjaan kawan- kawan cuma belajar? Belajar ya belajar, tapi ada saja aktivitas umumnya, orang-orang muda pada zaman itu. Secara normal ya dilakukan. Bisa jadi main billiard sampai pagi, nonton film, pergi jalan-jalan atau ke luar kota. Semua kegiatan tetap berjalan normal. Ada waktunya sesuai kebutuhan.

Ada satu yang harus disadari dan tidak pernah bisa berubah. Pertama, tujuan kita adalah studi. Kedua kita memang perlu bergerak dalam kerangka ideal itu. Namun kita juga harus bisa membangun relasi sosial dan mulai belajar berorganisasi. Bagi saya itu sedikit banyak, tetapi menjadi persoalan dari setiap kehidupan kita sebagai mahasiswa. Kapan dan dimanapun anda berada.**

Selamat Jalan Yulius Nakmofa – Aktivis PRBBK Indonesia

Yulius Nakmofa [Sumber Gambar: Dr Merry Kolimon]

Yulius Nakmofa [Sumber Gambar: Dr Merry Kolimon]

Bersama Yulius Nakmofa dan Alex Ofong, kami berangkat ke Palu suatu waktu di pertengahan tahun 2003. Perjalanan ini bagian pertama dari serial training community-based disaster management [ #CBDRR #PRBBK ] yang disponsori Yayasan Pikul dan PMPB Kupang di Indonesia Timur termasuk Kalimantan dan Sulawesi. Di Palu, kami di fasilitasi rekan-rekan LPS-HAM Palu.

Tapi ada yang mengganjal di hati Yus Nakmofa. Katanya: “mati katong, Palu ini sarang aktivis LSM yang kemampuan fasilitasinya di atas rata-rata. Karmana katong (bagaimana kita) bisa tunjukan kalau katong (kita) bisa fasilitasi secara partisipatif?” Salah satu pentolan aktivis Palu yang dikenal Yus dan kaliber dalam proses-proses fasilitasi komunitas dan LSM adalah Chalid Muhamad (mantan direktur eksekutif JATAMNAS dan WALHI), yang juga pendiri Yayasan Pikul dan mengambil peran ketua Board Yayasan Pikul era paska reformasi. Yus dan Alex sering melihat kualitas fasilitasi Chalid dari jarak dekat. Kualitas Chalid menjadi semacam terror bagi aktivis-aktivis yunior.

Sebenarnya ada hal tak terlihat yang lebih menghantui Yus. Bagi Yus, aktivis-aktivis Palu lebih kritis secara ideologis. Sedangkan di NTT, saat itu, mungkin lebih pragmatis. Tentu kita ingat bagaimana para aktivis dari suatu kota mencoba mengirimkan celana dalam sebagai simbol kritik pada aktivis kampus NTT yang tak mampu berdemo secara memadai di tahun 1998. Reputasi aktivis mahasiswa Kota Kupang tentu lebih tercoreng lagi dengan demo sektarian yang berujung pada konflik sektarian tahun 1998. Di arena aktivis LSM NTT pun memang sangat sedikit yang terbiasa dengan narasi-narasi kritis a la kiri yang biasanya menginspirasi perlawanan terhadap ketidakadilan social dan watak predator negara. Bukan karena tidak mampu secara textual. Secara textual, hitung saja mantan-mantan seminari yang belajar filsafat dari Seminari level SMP hingga perguruan tinggi yang membanjiri sektor LSM. Ini soal jejak langkah aktivis yang bertransformasi dari LSM generasi pertama (model Sinterklas) ke generasi ketiga (model advokasi kritis). Pasifikasi melalui text kitab suci menjadi pelengkap kegagapan aktivis daerah kering ini.

Kembali ke Yulius Nakmofa, tanpa bicara kiri atau kanan, ia adalah salah satu aktivis tipe pekerja. Orientasi ke bawah, ke komunitas, di jalaninya secara konsisten selama 25 tahun. Dalam dua puluh tahun terakhir, dia salah satu yang paling konsisten di dalam gerakan membangun ketahanan komunitas-komunitas marginal terhadap bencana. Ia juga menjadi guru dengan melatih aktivis-aktivis dan rekan-rekan Pemda mulai dari NTT hingga Aceh, Sulawesi, NTB dan sebagainya.

Memulai karirnya sebagai fasilitator IDT (Inpres Desa Tertinggal), program pengentasan kemiskinan Orde Baru yang dirancang 1992 dan on road sejak 1994. Yulius pernah tinggal 3 tahun di Besikama dan beberapa desa dan menyaksikan bagaimana investasi-investasi pembangunan sering hancur karena banjir. Yus memang jenaka sehingga anda mungkin saja gagal focus pada pengetahuannya yang dalam tetapi sering kurang artikulatif dan dibungkus dalam humor-humor, mati ketawa ala Jus Nakmofa.

Tiga hal yang belum saya selesaikan dengan Yus: 1 memberikan kado artikel jurnal internasional yang kami tulis bersama (sudah diterima dengan status revisi); 2 menuliskan biografinya dan 3, bertemu muka di Natal 2017 ini untuk menyelesaikan perang dingin dengannya dalam 7 tahun ini. Karena orientasi ke komunitas dan lapangan, PMPB Kupang memang kemudian punya visi yang tidak ekspansif dalam skala yang lebih luas. Visi Yus adalah menjadikan aktivis-aktivis PMPB Kupang menjadi pekerja lapangan. Sedangkan visi saya adalah melatih staf-staf PMPB dan mendorong mereka belajar setinggi mungkin untuk menjadi tangguh yang bisa kerja di mana saja di planet ini. Karena tidak seperti yang dikonstruksi aktivis-aktivis di pusat kekuasaan dan pusaran uang bencana di tanah Jawa. Rekan-rekan di PMPB Kupang (sebelumnya FKPB) sejak tahun 1998/1999 sudah ikut kursus community-based disaster management di Bangkok dan Manila.

Kembali ke cerita pelatihan di Palu. Di akhir training, para peserta memberikan nilai A++ kepada kami bertiga. Saya termasuk yang optimis. Sebagai gelandang, saya percaya pada kekuatan Yus dalam pendekatan partisipatf dan mampu membuat suasana kelas rilex. Di desa-desa yang pernah kami datangi bersama baik di Timor, Alor maupun Flores, Yus mampu menunjukan pada yunior-yuniornya bahwa dengan sumber daya terbatas, batu kayu dan daun, proses fasilitasi tetapi bisa lancar bahkan powerful dalam menfasilitasi pemahaman soal risiko, soal bencana, soal penghidupan. Gesture-nya di lapangan begitu halus dan alamiah. Ilustrasi-ilustrasi dan humornya membuat pengetahuan teknis lebih gampang dikunyah peserta. Menggabungkan kekuatan Alex Ofong, jebolan filsafat Ledalero terbaik di angkatannya membuat hidup lebih baik. Saya selalu berharap kami bertiga bisa tetap menjadi pelatih dalam tim yang sama. Ibarat Trio Barcelona  (Neymar Messi Suarez) atau Real Madrid (Ronaldo Bale Benzema). Sayang, itu menjadi kesempatan yang pertama dan terakhir kami bertiga berada dalam tim kepelatihan yang sama.

Bro Yus, kamu pergi terlalu cepat. Selamat Jalan. Tenang dalam keabadian. Nama dan jasamu tetap dikenang!

***

Catatan: PRBBK = Pengurangan Risiko Bencana Berbasis Komunitas